top of page

Pemasaran melalui WhatsApp: Saluran baru untuk interaksi dengan pelanggan!

Apa yang terlintas pertama kali dalam pikiran Anda ketika berpikir tentang berbagai saluran pemasaran untuk terhubung dan berkomunikasi dengan pelanggan target Anda?


Pilihan yang paling mungkin adalah Facebook, yang memiliki 2,167 miliar anggota aktif. Mungkin juga Instagram, dengan 800 juta pengguna aktifnya? Bagaimana dengan 330 juta orang yang aktif di Twitter atau 310 juta pengguna yang aktif di LinkedIn. Anda mungkin juga beriklan di sana.


Bagaimana jika kami memberi tahu Anda bahwa ada situs web berbasis teks lain yang memiliki lebih banyak pengguna daripada Instagram dan LinkedIn digabungkan? Dan kami cukup yakin Anda belum bergabung.


Namanya WhatsApp.


Meskipun pemasaran melalui email penting, Anda tetap harus mengantisipasi tingkat pembukaan sekitar 30% (jika Anda melakukan pekerjaan yang baik), dan bahkan 30% itu masih jauh lebih tinggi daripada yang akan Anda dapatkan secara organik di Facebook. 98% waktu, pesan teks dibuka.


Ini membahas bagaimana dan mengapa chatbot sangat sukses. Dan karena alasan itulah, WhatsApp adalah saluran pemasaran yang paling menarik di planet ini.


Anda mungkin tidak pernah berpikir untuk menggunakannya sebagai saluran pemasaran karena tidak pernah ada alat nyata untuk membantu Anda mengelola akun Anda dan mulai berinteraksi dengan "pengikut" Anda kecuali Anda memiliki satu telepon genggam di mana klien dengan nomor perusahaan Anda diinstal.


Juga, WhatsApp tidak memiliki iklan, jadi mengambil rute sederhana dan alami dengan hanya membeli beberapa iklan tidak akan efektif.


Apa yang harus Anda lakukan segera? Karena Anda bahkan tidak dapat mengukur kesuksesan Anda, mengapa mencari organisasi untuk bergabung secara otomatis dan mempromosikan pekerjaan Anda?


Sebelum pemasar lain menyadari bahwa mereka melewatkan potensi besar ini dan merusaknya untuk semua orang, saatnya untuk memulai, membangun pengikut yang signifikan, dan berinteraksi dengan penggemar sebenarnya Anda.


Jelaskan WhatsApp.


Aplikasi pesan (seluler) WhatsApp memungkinkan Anda mengirim pesan secara gratis kepada siapa pun yang Anda inginkan.


Tapi tunggu, bukan iMessage juga dapat melakukannya?


Benar, jika setiap teman dan pelanggan Anda memiliki iPhone, tetapi tidak begitu cara kerja dunia saat ini.


WhatsApp dikembangkan pada tahun 2009 oleh dua mantan karyawan Yahoo dengan tujuan memungkinkan komunikasi tanpa batas bagi semua orang. Karena mereka melampaui 450 juta pengguna aktif bulanan lebih cepat daripada perusahaan lain dalam sejarah, mereka kemudian melakukan perjalanan dengan kereta, dan Facebook akhirnya mengakuisisi mereka pada tahun 2014 dengan harga $19 miliar.


Itu sekitar dua puluh kali lipat dari apa yang dihabiskan Facebook untuk Instagram, mengingat seberapa pentingnya itu bagi Facebook saat itu.


Dan tampaknya taruhannya berhasil karena WhatsApp berkembang dari waktu ke waktu dan sekarang bermanfaat lebih dari sekadar mengirim dan menerima pesan.


pesan audiovisual.

Anda dapat mengirim video dan dokumen.

GIF—beberapa favorit kami (favorit kami)

Dengan cara ini, mereka berjuang untuk menggantikan Skype untuk percakapan audio, dan tampaknya mereka berhasil. Bahkan, WhatsApp juga mampu mendukung komunikasi suara dan video.


Aplikasi pesan seluler paling populer di dunia menurut jumlah pengguna aktif bulanan dalam jutaan menurut data Statista pada Januari 2018.


Begitu Facebook Messenger menikmati pangsa pasar yang signifikan, baik chatbot maupun pasar saham. Namun, perlu diperhatikan ini: WhatsApp dan Facebook Messenger bersama-sama menyumbang 79% dari pasar pesan global (mengirim tiga kali lebih banyak pesan per hari daripada SMS pada tahun 2016).


Jika menggabungkan WhatsApp ke dalam strategi pemasaran Anda bukanlah argumen yang cukup kuat, segera akan menjadi demikian.


Namun, sebelum saya melanjutkan, saya harus menunjukkan:


Salah satu kebutuhan terpenting adalah mereka menjaga informasi kontak Anda jika Anda ingin mulai menggunakan WhatsApp untuk berkomunikasi dengan sukses dengan pelanggan dan prospek Anda.


Dulu, mungkin saja menggunakan pemasaran melalui email untuk mengirim email dingin kepada klien prospektif dengan hanya membeli database pihak ketiga. Sekarang setelah semua orang tahu bahwa itu salah dan bukan cara yang tepat untuk memulai hubungan, Apa yang Anda pikirkan akan terjadi jika Anda mulai menggunakan WhatsApp yang jauh lebih pribadi untuk mengirim pesan yang tidak menyenangkan?


Balasannya mungkin akan "DIBLOKIR UNTUK SELAMANYA".


Anda tidak ingin mengambil risiko seperti itu, bahkan untuk bisnis. Dengan WhatsApp, Anda melampaui izin pemasaran melalui email dengan meminta pelanggan dan prospek Anda menambahkan nomor telepon Anda ke daftar kontak mereka.


Tingkat kedekatan ini dengan pelanggan Anda harus dianggap serius. Untuk mendapatkan nomor telepon dan meyakinkan mereka untuk mengizinkan Anda menghubungi mereka secara langsung, Anda harus kreatif. Jika Anda melanggar privasi mereka, Anda melakukannya dengan tidak benar.


Siapa yang menggunakan WhatsApp?


Sekarang setelah kita mengatasi itu, mari kita lihat siapa yang menggunakan WhatsApp.


WhatsApp adalah aplikasi obrolan yang paling banyak digunakan di beberapa negara, termasuk Brasil, Jerman, Italia, Belanda, Arab Saudi, Thailand, dan Turki, tetapi terutama di Argentina, Hong Kong, India, Malaysia, Meksiko, Singapura, Afrika Selatan, dan Spanyol, di mana penetrasi pengguna melebihi 50%.


Tentu saja, salah satu penyebabnya adalah bahwa di hampir setiap negara di luar AS, mengirim pesan teks selalu mahal dan tidak termasuk dalam paket operator. Ketika WhatsApp menjadi tersedia dan hanya memerlukan data untuk mengirim pesan, itu langsung populer.


Sebagian besar pengguna WhatsApp di AS adalah orang dewasa berusia antara 25 dan 44 tahun, meskipun remaja menikmati aplikasi tersebutJika Anda masih membaca ini, berarti setidaknya kami telah menarik minat Anda tentang potensi keuntungan bisnis WhatsApp. Seketika, mengunduh WhatsApp melalui Google Play Store atau App Store menjadi masuk akal.


Tapi pertama-tama, biarkan kami membantu Anda mengatur akun bisnis WhatsApp Anda dengan efektif.


Jika Anda saat ini menggunakan WhatsApp untuk penggunaan pribadi, tidak ada opsi untuk menggunakan akun kedua di telepon yang sama (dan untuk alasan skalabilitas, Anda sebaiknya tidak ingin menghubungkan akun bisnis Anda dengan nomor pribadi Anda).


Apa yang harus Anda lakukan? Di masa lalu, Anda mungkin mendapatkan telepon dan kartu SIM kedua dan mengatur akun dengan cara itu. Namun, WhatsApp mengumumkan inisiatif baru yang disebut WA Business pada Januari 2018. (WhatsApp untuk Bisnis).


Namun, baik pengguna iOS maupun Android dapat menggunakan aplikasi WhatsApp Business. Karena WA Business dikembangkan dengan pemilik bisnis kecil sebagai target, menggunakan WhatsApp di perusahaan Anda harus menjadi norma yang telah mapan.


Perusahaan dapat terhubung dengan pelanggan mereka dengan sukses dengan menggunakan teknologi untuk mengotomatisasi, menyortir, dan dengan cepat merespons pesan, yang merupakan keuntungan dibandingkan dengan versi konsumen "biasa".


Profil bisnis: Anda dapat membuat profil untuk bisnis Anda yang berisi informasi yang berguna bagi pelanggan, seperti alamat Anda, deskripsi singkat tentang bisnis Anda, alamat email, dan situs web Anda.

Anda dapat menyimpan dan menggunakan kembali pesan-pesan yang sering Anda kirimkan dengan menggunakan Balasan Cepat. Metode ini memungkinkan Anda menjawab pertanyaan yang paling umum secara singkat dan sederhana.


Pesan Otomatis: Pesan otomatis dapat diatur dengan cara yang sama seperti chatbot. Kami memahami bahwa meskipun Anda memiliki pelanggan di seluruh dunia, terkadang Anda perlu tidur sebagai pemilik bisnis atau mungkin sulit bagi Anda untuk menjawab selama konferensi. Namun, prospek dan pelanggan Anda mengharapkan tanggapan yang cepat. Anda dapat menggunakan pesan otomatis atau bahkan membuat pesan selamat datang untuk memperkenalkan calon pelanggan ke bisnis Anda.


Pelajari tentang indikasi penting seperti proporsi pesan Anda yang terkirim, terkirim, dan dilihat dengan menggunakan statistik pesan.


Anda dapat lebih mudah mengatur kontak atau percakapan Anda dengan menggunakan label sehingga Anda dapat menemukannya kembali.


Membuat profil korporat dengan telepon tetap biasa dan tanpa nomor telepon.


Belum lagi, sekarang Anda dapat mendaftar menggunakan nomor telepon rumah Anda jika Anda masih memiliki telepon tetap. Secara keseluruhan, memilih WA Business daripada akun reguler memiliki beberapa keuntungan.


Bagaimana cara menghubungi target demografis Anda menggunakan WhatsApp?


Setelah Anda selesai mengatur akun bisnis WhatsApp Anda, saatnya untuk memikirkan bagaimana Anda dapat mencapai audiens target Anda. Kami memberi Anda gambaran tentang platform ini sehingga Anda memiliki gambaran yang lebih baik tentang bagaimana orang menggunakan aplikasi ini.


WhatsApp sebagian besar digunakan oleh orang, keluarga, dan teman sebagai layanan pesan untuk tetap terhubung, membahas masalah pribadi, dan mencoba meyakinkan orang yang indah untuk pergi kencan lagi. Anda harus memikirkan bagaimana Anda dan bisnis Anda dapat berkontribusi dalam percakapan ini.


Mungkin Anda perlu membuat beberapa perubahan kecil pada identitas merek Anda atau mengembangkan juru bicara virtual untuk perusahaan Anda. Namun, jika Anda ingin berinteraksi dengan pelanggan (potensial) Anda dalam situasi di mana mereka terbiasa dengan percakapan informal, Anda harus menciptakan persona merek yang menarik bagi mereka untuk terhubung.


Oleh karena itu, jika Anda ingin mulai menggunakan WhatsApp untuk menangani dukungan pelanggan, Anda dapat membuat nomor unik khusus untuk itu. Kemudian Anda bisa membuat "orang nyata" untuk menanganinya, seperti "Steve dari layanan pelanggan". Dengan melakukannya, Anda meningkatkan tingkat personalisasi interaksi secara instan. Meskipun ada banyak orang yang menangani layanan pelanggan, tetap memberikan kesan bahwa pelanggan berbicara dengan orang nyata.


Berbicara dengan "Steve dari layanan pelanggan" menurunkan hambatan percakapan, dan konsumen (yang sibuk) merasa lebih nyaman dalam bertukar foto produk yang menarik minat mereka, bertanya pertanyaan, dll. dengan orang nyata daripada dengan chatbot.


Mulai memperluas audiens Anda


Meskipun Anda mungkin sudah memiliki daftar kontak yang cukup besar dari orang-orang yang pernah Anda ajak bicara di masa lalu yang tersimpan di ponsel Anda, Anda tidak akan dapat mengirim pesan kepada mereka jika mereka tidak memiliki nomor bisnis (baru) Anda terdaftar di perangkat mereka.


Satu strategi untuk mulai berkomunikasi dengan audiens Anda adalah dengan menyediakan tombol di situs web Anda yang memungkinkan mereka menghubungi Anda secara langsung.


Mengatur WhatsHelp cukup sederhana.

GetButton dapat diatur dengan cepat.

Misalnya, untuk melakukannya, Anda dapat membuat tombol widget kecil menggunakan GetButton. Anda dapat mengatur cara untuk berinteraksi dengan klien Anda bahkan lebih cepat daripada waktu yang dibutuhkan untuk mengatur akun WhatsApp for Business Anda dengan mengikuti petunjuk di situs web mereka.


Strategi lain yang luar biasa dan populer adalah memberikan sesuatu yang berharga sebagai imbalan atas nomor telepon mereka. Ini bisa berupa magnet pelanggan, kampanye, barang gratis, atau data informatif yang menarik bagi mereka. Anda dapat se-kreatif imajinasi Anda memungkinkan Anda, dan dengan menciptakan kampanye yang menarik, Anda dapat membuat mereka memberikan nomor telepon mereka kepada Anda.


Dengan menggunakan opsi SMS otomatis, Anda dapat segera memberikan tawaran promosi kepada mereka. Alih-alih hanya mengirimkan pesan otomatis dengan penawaran promo, cobalah berinterApa yang pertama kali terlintas dalam pikiran Anda ketika Anda memikirkan berbagai saluran pemasaran untuk terhubung dan berkomunikasi dengan pelanggan target Anda?


Pilihan yang paling mungkin adalah Facebook, yang memiliki 2,167 miliar anggota aktif. Mungkin Instagram, dengan 800 juta pengguna aktifnya? Bagaimana dengan 330 juta orang yang aktif di Twitter atau 310 juta pengguna yang aktif di LinkedIn. Anda mungkin juga mengiklankan di sana.


Bagaimana jika kami memberi tahu Anda bahwa ada sebuah situs web berbasis teks yang memiliki lebih banyak pengguna daripada Instagram dan LinkedIn digabungkan? Dan kami cukup yakin Anda belum bergabung.


Namanya adalah WhatsApp.


Meskipun pemasaran melalui email sangat penting, Anda masih harus mengharapkan tingkat pembukaan sekitar 30% (jika Anda melakukan pekerjaan yang baik), dan bahkan 30% itu masih jauh lebih tinggi daripada yang akan Anda dapatkan secara organik di Facebook. Sebanyak 98% waktu, pesan teks dibuka.


Artikel ini membahas bagaimana dan mengapa chatbot begitu sukses. Dan itulah sebabnya WhatsApp adalah saluran pemasaran yang paling menarik di planet ini.


Anda mungkin tidak pernah berpikir untuk menggunakannya sebagai saluran pemasaran karena tidak pernah ada alat nyata untuk membantu Anda mengelola akun Anda dan mulai berinteraksi dengan "pengikut" Anda kecuali Anda memiliki satu ponsel dengan nomor perusahaan Anda terpasang di dalamnya.


Selain itu, WhatsApp tidak memiliki iklan apa pun, jadi mengambil rute sederhana dan alami dengan hanya membeli beberapa iklan tidak akan efektif.


Apa yang harus Anda lakukan segera? Karena Anda bahkan tidak bisa mengukur kesuksesan Anda, mengapa mencari organisasi untuk bergabung dan mempromosikan pekerjaan Anda secara otomatis?


Sebelum pemasar lain menyadari bahwa mereka melewatkan potensi besar ini dan merusaknya bagi semua orang, saatnya untuk memulai, membangun pengikut yang signifikan, dan berinteraksi dengan penggemar sejati Anda.


Jelaskan tentang WhatsApp


Aplikasi pesan (mobile) WhatsApp memungkinkan Anda mengirim pesan secara gratis kepada siapa pun yang Anda inginkan.


Namun, tunggu dulu, bukankah iMessage juga mampu melakukan hal ini?


Benar, jika setiap teman dan pelanggan Anda memiliki iPhone, tetapi begitulah cara dunia sekarang berjalan.


WhatsApp dikembangkan pada tahun 2009 oleh dua mantan karyawan Yahoo dengan tujuan untuk memungkinkan komunikasi tanpa hambatan bagi semua orang. Karena mereka melampaui 450 juta pengguna aktif bulanan lebih cepat daripada perusahaan lain dalam sejarah, mereka kemudian melakukan perjalanan dengan kereta api, dan pada akhirnya Facebook mengakuisisi mereka pada tahun 2014 seharga 19 miliar dolar.


Itu sekitar dua puluh kali lipat dari apa yang dihabiskan Facebook untuk Instagram, mengingat seberapa penting itu bagi Facebook saat itu.


Dan sepertinya taruhan itu berhasil karena WhatsApp berkembang dari waktu ke waktu dan sekarang berguna lebih dari sekadar mengirim dan menerima pesan.


Pesan audiovisual

Anda dapat mengirimkan video dan dokumen.

GIF—beberapa favorit kami (favorit kami)

Dengan cara ini, mereka berusaha menggantikan Skype untuk diskusi audio, dan tampaknya mereka berhasil. Bahkan dapat mendukung komunikasi suara dan video.


Aplikasi pesan seluler paling populer di seluruh dunia menurut pengguna aktif bulanan dalam jutaan

Menurut Statista, aplikasi pesan seluler paling populer memiliki jutaan pengguna aktif bulanan di seluruh dunia pada Januari 2018.

Baik chatbot maupun pangsa pasar yang dinikmati oleh Facebook Messenger telah dibahas sebelumnya. Tetapi perhatikan ini: WhatsApp dan Facebook Messenger bersama-sama menyumbang 79% dari pasar pesan global (mengirimkan tiga kali lipat pesan per hari dibandingkan SMS pada tahun 2016).


Jika menggabungkan WhatsApp ke dalam strategi pemasaran Anda bukanlah argumen yang cukup kuat, segera ini akan menjadi argumen yang kuat.


Namun, sebelum saya melanjutkan, saya harus menunjukkan:

Salah satu kebutuhan yang paling penting adalah mereka menjaga informasi kontak Anda jika Anda ingin mulai menggunakan WhatsApp untuk berkomunikasi dengan pelanggan dan prospek Anda dengan sukses.


Dulu mungkin memungkinkan menggunakan pemasaran email untuk mengirim email dingin kepada calon pelanggan dengan hanya membeli database pihak ketiga. Sekarang semua orang tahu itu salah dan bukan cara untuk memulai hubungan, apa yang Anda pikirkan akan terjadi jika Anda mulai menggunakan WhatsApp yang jauh lebih pribadi untuk mengirim pesan yang tidak menyenangkan?


Jawabannya mungkin akan "TERBLOKIR SELAMANYA".


Anda tidak ingin mengambil risiko seperti itu, bahkan untuk bisnis. Dengan WhatsApp, Anda melampaui otorisasi pemasaran email dengan meminta pelanggan dan prospek Anda untuk menambahkan nomor telepon Anda ke daftar kontak mereka.


Tingkat kedekatan ini dengan pelanggan Anda harus dianggap serius. Untuk mendapatkan nomor telepon dan meyakinkan mereka untuk memperbolehkan Anda menghubungi mereka secara langsung, Anda harus kreatif. Jika melanggar privasi mereka, Anda melakukan hal yang tidak benar.


Siapa yang menggunakan WhatsApp?


Sekarang setelah kita memahami hal tersebut, mari kita lihat siapa yang menggunakan WhatsApp.


WhatsApp adalah aplikasi obrolan paling banyak digunakan di beberapa negara, termasuk Brasil, Jerman, Italia, Belanda, Arab Saudi, Thailand, dan Turki, tetapi terutama Argentina, Hong Kong, India, Malaysia, Meksiko, Singapura, Afrika Selatan, dan Spanyol, di mana penetrasi pengguna melebihi 50%.


Tentu saja, salah satu penyebabnya adalah bahwa di hampir setiap negara di luar Amerika Serikat, mengirim pesan teks selalu mahal dan tidak termasuk dalam paket operator. Ketika WhatsApp menjadi tersedia dan hanya membutuhkan data untuk mengirim pesan, popularitasnya langsung melonjak.


SebagianDalam menjawab pertanyaan apa yang pertama kali terlintas dalam pikiran ketika berpikir tentang berbagai saluran pemasaran untuk terhubung dan berkomunikasi dengan pelanggan target, WhatsApp adalah salah satu saluran yang sangat menarik. WhatsApp memiliki lebih dari 2 miliar pengguna aktif bulanan di seluruh dunia, menjadikannya salah satu platform paling populer untuk berkomunikasi.


Kelebihan utama WhatsApp sebagai saluran pemasaran adalah kemampuannya untuk menyampaikan pesan secara instan kepada pelanggan dengan tingkat keterbukaan yang tinggi. Pesan yang dikirim melalui WhatsApp cenderung lebih cepat dibuka dan dibaca daripada email atau posting media sosial. Selain itu, WhatsApp menyediakan fitur-fitur seperti pesan audiovisual, pengiriman video dan dokumen, serta kemampuan untuk membuat profil bisnis dan menggunakan pesan otomatis.


WhatsApp juga populer di berbagai negara di seluruh dunia, termasuk Brasil, Jerman, Italia, Belanda, Arab Saudi, Thailand, Turki, Argentina, Hong Kong, India, Malaysia, Meksiko, Singapura, Afrika Selatan, dan Spanyol. Jadi, jika pelanggan target Anda berada di negara-negara ini, WhatsApp bisa menjadi saluran yang sangat efektif untuk terhubung dengan mereka.


Bagaimana cara menggunakan WhatsApp dalam pemasaran?


Buat profil bisnis yang menarik: Buat profil bisnis yang informatif dan menarik dengan informasi seperti alamat, deskripsi bisnis, alamat email, dan situs web Anda.

Gunakan pesan otomatis: Gunakan pesan otomatis untuk memberikan tanggapan cepat kepada pelanggan. Anda dapat membuat pesan otomatis untuk menyambut pelanggan baru atau menjawab pertanyaan umum.

Gunakan pesan terjadwal: Anda dapat mengatur pesan untuk dikirim pada waktu tertentu. Ini bisa membantu Anda mengirimkan pesan penting atau promosi pada waktu yang tepat.

Berinteraksi dengan pelanggan: Gunakan WhatsApp untuk berinteraksi dengan pelanggan, menjawab pertanyaan mereka, memberikan dukungan pelanggan, atau mengirimkan penawaran khusus. Anda dapat menggunakan pesan teks, audio, atau video untuk berkomunikasi dengan mereka.

Membangun daftar kontak: Membangun daftar kontak pelanggan yang memilih untuk menerima pesan dari Anda adalah kunci dalam pemasaran WhatsApp. Ajak pelanggan Anda untuk menambahkan nomor bisnis Anda ke daftar kontak mereka atau berikan insentif untuk bergabung dengan daftar kontak Anda.

Gunakan link WhatsApp di situs web dan media sosial: Pasang tautan ke akun WhatsApp bisnis Anda di situs web dan profil media sosial Anda sehingga pengunjung dapat menghubungi Anda dengan mudah melalui WhatsApp.

Gunakan WhatsApp untuk promosi dan penawaran khusus: Kirimkan penawaran khusus, diskon, atau promosi kepada pelanggan melalui WhatsApp. Ini dapat meningkatkan keterlibatan dan memotivasi pelanggan untuk melakukan pembelian.

Membangun hubungan pribadi: WhatsApp memberikan kesempatan untuk membangun hubungan yang lebih pribadi dengan pelanggan. Gunakan bahasa yang ramah, beri respon cepat, dan berikan dukungan yang baik untuk meningkatkan kepuasan pelanggan.

WhatsApp dapat menjadi saluran pemasaran yang kuat jika digunakan dengan strategi yang tepat. Pastikan untuk mematuhi kebijakan privasi dan menghormati preferensi pelanggan Anda dalam menggunakan WhatsApp sebagai saluran pemasaran.

6 lihatan0 komen

Siaran Terkini

Lihat Semua

Cara Melancarkan Telegram Dengan BlasterPro?

Dalam lanskap pemasaran digital yang sentiasa berubah, perniagaan sentiasa mencari cara inovatif untuk mencapai audiens sasaran mereka. Dengan naiknya media sosial dan platform mesej, Telegram telah m

コメント


bottom of page